Jiran Tetangga

Thursday, February 27, 2014

hormat?




Bukan untuk berkurang ajar
apatah lagi mahu memaki hamun
dia yang aku pandang umpama bapa
walau tidak ada secalit tautan darah

Jujurnya,
kalau benar dia bermain dengan syarat 
yang langsung tak boleh diubah
apa yang dia catit pada asalnya
menjadi batu akan terus kekal sebagai batu
Tak akan putih tak boleh hitam
Batu yang dia sendiri corakkan
hanya ikut dengan firasat dan nafsu akal butanya

aku percaya, undang undang boleh dipinda
ya, untuk kebaikan dan kalaupun pindaan itu 
mampu mendatangkan kebaikan walau hanya sekecil zarah
aku percaya
tak ada salah tak ada dosa
kalau diubah
dan tak ada perlangsungan tata cara yang jatuhkan hukuman
mandatori, kau bakal ke neraka
langsung, tidak ada
kalau ada pun,selayaknya itu kasta engkau.

Tapi, dek kerana undang undang tekal yang dibina
kau kata, itu hidup dan mati perlu aku turut
kalau aku langgar, ego kau habis tercalar
maruah kau di depan berpuluh mata, lunyai di telapak kaki

Pada aku, perlu aku kisah?
Kau buat apa yang kau mahu
Aku diam perhati selagi mampu
sampai masa, aku berani kata
kau tak layak untuk aku puja 

Sampai masa, mata aku boleh bertentang
dalam tikaman mata itu,
aku mahu hati kau remuk lumat
tersedar,
biar kau malu dengan pura pura engkau
Biar tindakan kau, jadi tali gantung untuk jasad tubuh sendiri

Kau tak layak digelar
pendidik bangsa

CELAKA.
270214 8.30 AM.
Bangunan kuning tangga satu.
celaka.

1 comment:

Kay Kay said...

Da lama tak singgah.
Bangunan kuning tak bertangga.
Haha!