Jiran Tetangga

Saturday, August 11, 2012

Masa Suntuk





Waktu tidak menunggu
Hari pantas berlalu
Masa yang dialpakan semakin pantas berjalan
Ketawa yang  ini dibaitkan di hidup seharian
Kian pudar sinarnya
Hilang manisnya dan hati tak mampu mendustakan karma yang terukir
Ketakutan , debaran dan harapan mengetuk gelojak jiwa
Melahirkan ketegangan emosi dalam diri

Kelat kaku dan janggal
Hilang upaya untuk menafikan 
Tiada lagi angka 3 berdiri erat
Sa, puluh dan ratus kian kecil bilangannya
Dan kini, 2 angka berdiri gagah 
Menghitung detik yang bakal berlalu
perlahan lahan ia menarik aku
Membawa terus hingga ke penghujung
Sampai  ke akhir garisan

99 hari sebelum menjelang pertempuran hidup dan mati
99 hari menunggu untuk terus menguji kekuatan diri
99 hari yang mendebarkan
dan 99 hari juga antara aku dan peluang wujud
Tapi
 belum pasti,apakah ikatan itu mampu tersimpul rapi atau tidak?
Tegar atau tidak diri terus berlari mencari warna pelangi

Impian menggebu disulam harapan
Bukan satu pendustaan
Aku di sini
Mengorak langkah membuktikan tempoh satu tahun setengah bukan sesuatu yang sia-sia
Perjalanan yang dicipta bakal dihabiskan dengan satu keramat kejayaan
Satu ucapan Tahniah bakal terbit dari bicara
Teru melesap mati  kata kata si penghina
Membuktikan aku dan mereka satanding


Teguh menghitung detik masa
Sebelum melangkah masuk ke dewan peperiksaan
10, 9, 8, 7, 6, 5, 4, 3, 2, 1 hari menghampiri tanpa sekatan
dan disitu satu perjuangan akan bermula :)



1 comment: